Guru Geografi…oh…Guru Geografi…..

Guru Geografi Perlu Tahu Survei dan Pemetaan

 Hingga kini, masih banyak guru-guru geografi, baik di tingkat SMP dan SMA, yang belum memahami betul apa yang mereka ajarkan kepada anak didiknya, terutama tentang survei dan pemetaan. Di antara mereka yang mengaku lulusan pendidikan geografi, merasa belum mengenal tentang survei dan pemetaan ini sebelumnya, karena memang belum pernah ada di dalam kurikulum geografi sebelumnya. Bagaimana halnya dengan mereka yang bukan sarjana pendidikan geografi? Mungkin lebih tidak tahu sama sekali.

Di lain sisi, rendahnya pengetahuan mereka tentang survei dan pemetaan, ternyata terbalik dengan kebutuhan yang semakin meningkat terhadap data dan informasi hasil survei dan pemetaan tersebut. Aceh merupakan satu contoh kasus, ketika pasca gempa dahsyat dan mega tsunami akhir tahun 2004 yang lalu, peta wilayah Aceh sangat dibutuhkan oleh berbagai kalangan.

Hal ini menjadi sesuatu ironi. Oleh karena itu, Heru Warsito, Kepala Bidang Pelayanan Jasa dan Produk BAKOSURTANAL, menekankan pentingnya pengetahuan tentang survei dan pemetaan kepada para guru sekolah, untuk kemudian ditularkan kepada anak didik mereka. Heru yang berbicara dalam Workshop Pemasyarakat Survei dan Pemetaan di Universitas Syiah Kuala (Unsyiah), Banda Aceh, Rabu (12/03/2008), mengharapkan kegiatan ini menjadi suatu awal untuk tahu tentang survei dan pemetaan.

Pendapat ini diamini oleh Dekan Fakultas Pertanian Unsyiah, Prof. Dr. Sufardi, yang siap membantu para guru untuk lebih dari pada tahu, tetapi juga mengerti, dan ke depannya lebih menguasai serta dapat menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari. Menurut Sufardi, teknologi survei dan pemetaan di Kampus Unsyiah telah dikembangkan lebih dalam di Fakultas Pertanian, terutama di Program Pasca Sarjana KSDL (Konservasi Sumber Daya Lahan).

 Teknologi survei dan pemetaan seperti Penginderaan Jauh dan Sistem Informasi Geografi (SIG), telah menjadi salah satu mata kuliah di Fakultas Pertanian, khususnya Jurusan Ilmu Tanah.

Workshop yang dihadiri oleh para guru mata pelajaran geografi se-Banda Aceh dan sekitarnya ini, merupakan kerjasama Pusat Pelayanan Jasa dan Informasi BAKOSURTANAL dan Fakultas Pertanian Unsyiah. Dalam kegiatan ini, selain diberikan pengetahuan tentang Penginderaan Jauh dan SIG, para guru juga dikenalkan dan praktek penggunaan GPS (Global Positioning Systems). AC

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: